Tim Berners-Lee, Sang Penemu World Wide Web

0
65
Tim Berners-Lee, Sang Penemu World Wide Web

Tanpa jasanya, boleh jadi tidak akan media sosial dan dunia maya akan menjadi suatu hal yang membosankan. Mungkin juga tidak akan ada startup internet kalau saja tidak ada World Wide Web. Berapa biaya yang Anda keluarkan untuk berlangganan internet setiap bulannya? Lima ratus ribu rupiah? Angka itu bisa saja membengkak beberapa kali lipat andai saja Tim Berners-Lee, sang penggagas World Wide Web, memungut royalti dari setiap penggunanya. Kalau saja terjadi hal yang sebaliknya, internet bakal terasa hambar karena tidak akan ada Facebook, Twitter, blog pribadi, situs berita, dan lain-lain. Internet hanya berisi surel (e-mail ), chat, dan transfer file saja. Jadi siapakah Tim Berners-Lee itu?

Tim Bernes-Lee yang memiliki nama lengkap Timothy John Berners-Lee lahir pada hari Rabu, 8 Juni 1955, di kawasan barat daya London, Inggris. TimBL, demikian nama online Tim Berners-Lee, lahir da rahim seorang ibu bernama Mary Lee Wood, sedangkan ayahnya adalah Conway Berners-Lee.

Keluarga Programmer

Ayah dan Ibu TimBL sama-sama berprofesi sebagai ahli matematika dan programmer. Kedua orang tua TimBL ini terlibat dalam pengembangan Ferranti Mark 1 (atau sering dikenal juga sebagai Manchester Electronic Computer), sebuah komputer komersial pertama.

Ferranti Mark 1 mulai beredar pada sekitar tahun 1951, empat tahun sebelurr TimBL lahir. Terlepas dari laku atau tidaknya Ferranti Mark 1 di pasaran, kedua orar tua TimBL terbukti sukses menghasilkan suatu produk komputer dari hasil penelit : mereka. Tentunya ini sebuah pencapaian yang membanggakan dan mereka selalu menceritakan keberhasilan tersebut kepada TimBL saat masih kecil, bahkar mendorongnya untuk juga menyukai bidang sains dan teknologi.

Ternyata apa yang dilakukan oleh kedua orang tua TimBL tidaklah sia-sia. TimE kecil menunjukkan minat dan bakat yang luar biasa di bidang sains, khususnya matematika, serta menyukai berbagai peranti elektronik. Saat masih sekolah, TimE dengan tekun mengikuti pelajaran-pelajaran elektronika dan bahkan akhirnya mampu membuat alat elektronik sendiri untuk mengatur kereta api mainannya.

Pada tahun 1973, TimBL melanjutkan kuliahnya di Jurusan Fisika Universitas Oxford. Di sana, TimBL membuktikan bahwa dia memang seorang yang cerdas dengan menyelesaikan kuliahnya hanya dalam waktu tiga tahun, la juga mendapatkan level firrst class honour (di sini lebih sering digunakan istilah cum laude untuk menyatakan status kelulusan dengan prestasi serupa).

Berbakat dan Kreatif

Salah satu cerita unik tentang TimBL di masa kuliahnya adalah kemampuannya untuk membuat sendiri terminal komputer dengan cara merakit  kalkulator dan TV bekas menggunakan catu daya yang berasal dari aki mobil. Hal tersebut dilakukannya selain untuk menyalurkan bakat aan kreativitasnya di bidang elektronik,juga karena saat itu dia sedang mendapatkan hukuman dilarang mengakses sistem komputer kampus. Maklum, karena minat dan keingintahuannya yang besar akan puter, TimBL sering mengakses komputer mainframe padahal sebenarnya dia tidak memiliki hak terhadap server tersebut.

Tim Berners-Lee, Sang Penemu World Wide Web

Minimnya akses ke komputer sebagai akibat hukuman yang diterimanya tidak membuat TimBL putus asa. la tetap tetap mendalami ilmu pemrograman dan malahan sempat mengembangkan bahasa pemrogramannya sendiri.

Dengan kemampuannya tersebut, TimBL tidaklah mendapatkan kesulitan dalam mencari pekerjaan pasca- kelulusannya. TimBL langsung diterima bekerja di Plessey telecommunications yang berlokasi di Poole. Plessey telecommunications adalah salah satu operator seluler terbesar di Inggris Raya. Pekerjaan TimBL di Plessey antara lain adalah menyempurnakan teknologi bacoode.

Setelah dua tahun kemudian, TimBL pindah kerja ke D.G. sh Ltd. yang berlokasi di Dorset. Di D.G. Nash ini, TimBL mengembangkan peranti lunak type-setting yang digunakan mesin cetak dan juga mengembangkan sistem operasi yang bersifat multi-tasking. Di D.G. Nash, TimBL bekerja selama dua tahun lamanya.

Merasa cukup bekerja sebagai karyawan, TimBL beranikan diri untuk berusaha mandiri sebagai konsultan lance. Pada bulan Juni hingga Desember 1980, TimBL ntrak sebagai konsultan independen di CERN (Conseil péen pour la Recherche Nucléaire), sebuah organisasi di yang mengadakan penelitian mengenai nuklir.

Sistem Enquire

Dalam kurun waktu itu, TimBL mengajukan proposal kepada CERN berupa sebuah proyek untuk mengembangkan sebuah bahasa komputer yang disebut hypertext. Hypertext nantinya akan digunakan oleh para peneliti untuk berbagi formasi. Dengan hypertext, diharapkan proses berbagi informasi tersebut akan menjadi lebih mudah dan nyaman. Purwarupa sistem yang menggunakan hypertext dinamai Enquire. Sistem Enquire ini memungkinkan buatan link terhadap suatu dokumen dengan basis asosiasi terhadap satu kata saja. Hal tersebut jauh lebih ah dan nyaman dilakukan dibandingkan sistem yang sudah ada yang menggunakan model hirarki bercabang. Sayang sekali, meski TimBL sudah meminta (hingga setengah menyuruh) rekan-rekannya di CERN untuk menggunakan Enquire, hanya sedikit saja yang benar-benar mau menggunakannya.

Ketika kontraknya di CERN habis, TimBL memutuskan  bekerja “ikut orang” kembali. Dia akhirnya bekerja di Poole’s image Computer Systems, Ltd yang berlokasi di Bournemouth, Dorset. Di sini TimBL bertanggung jawab terhadap proyek “real time remote procedure cair yang membuat pengetahuannya akan jaringan komputer meningkat drastis.

Setelah empat tahun TimBL bekerja di John Poole’s Image Computer Systems, tiba-tiba pihak CERN menghubunginya kembali. Rupanya CERN benar-benar terkesan dengan TimBL meski empat tahun sebelumnya seakan menampik proyek Enquire yang diajukan TimBL. Pada tahun 1984, TimBL kembali ke CERN namun kali ini bukan sebagai konsultan maupun karyawan, melainkan sebagai mitra sejajar.

Pada kesempatan keduanya di CERN, permasalahan yang dihadapi TimBL sudah jauh lebih kompleks mengingat jumlah anggota tim peneliti sudah jauh lebih besar dan kebutuhan untuk berbagi data meningkat tajam.

Untunglah pada saat itu jaringan Internet yang mula-mula dikembangkan oleh Pentagon sudah mulai diadopsi oleh CERN dan mereka telah memanfaatkan surel untuk berbagi informasi dalam bentuk teks. TimBL menyadari bahwa sebuah cara untuk berbagi data yang lebih mudah dan efisien harus dirancang.

Pada tahun 1989, CERN telah menjadi simpul internet terbesar di Eropa dan pada saat itulah TimBL melihat kesempatan untuk mengkombinasikan hypertext yang pernah dirancangnya dengan jaringan internet, ditambah dengan konsep domain. TimBL kemudian menulis proposal berisi ide untuk membuat sistem komunikasi yang efektif dan mampu menjangkau organisasi berskala besar. Pada dasarnya, isi proposal yang ditulis oleh TimBL tersebut tidak berbeda jauh dengan konsep Enquire, namun kali ini sistem yang dirancang di dalam proposal tersebut sukses dan menjadi cikal bakal World Wide Web.

Tanpa Royalti

Proposal yang ditulisnya pada bulan Maret 1989 dan dipublikasikan pada tahun 1990 tersebut sekaligus menjadi pijakan TimBL dalam merancang sebuah peramban (web browser). Aplikasi peramban yang diberi nama WorldWideWeb ini sekaligus bisa digunakan untuk menyunting halaman web dan berjalan di atas sistem operasi NeXTSTEP. Situs web pertama dalam sejarah adalah http://info.cern.ch/hypertext/WWW/TheProject.html dan dilayani oleh web server pertama yang dinamai CERN HTTPd (HyperText Transfer Protocol daemon).

Ketika ditanya soal penemuannya yang menjadi cikal bakal WWW saat ini, TimBL dengan merendah berkata, “Saya hanya mengambil kembali ide hypertext dan mengkoneksikannya ke Transmission Control Protocol dan konsep nama domain, dan … sim salabim, jadilah World Wide Web”.

“Menciptakan konsep web ini sebenarnya merupakan tindakan yang terdorong oleh sebuah keputusasaan. Maklum, situasi terlihat sangat kompleks saat saya kembali ke CERN untuk kedua kalinya. Untungnya hampir semua teknologi untuk membangun web, seperti hypertext, jaringan internet, objek teks dengan banyak model font, dan lain-lain sudah ada. Saya hanya tinggal menggabungkannya menjadi satu”, imbuhnya.

Dan kerendahan hatinya makin terlihat nyata saat TimBL memutuskan untuk tidak memungut royalti sepeser pun terhadap siapa pun yang ingin menggunakan World Wide Web. Ini merupakan sebuah sikap yang sangat patut diteladani.

Sikap rendah hati ini, ditambah dengan kontribusinya di dunia teknologi informasi yang begitu penting, membawanya mendapatkan penghargaan dari kerajaan Inggris. Penghargaan ini membuatnya berhak menyandang gelar “Sir”.

Sumber : Info Komputer Mei 2016

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here